Basisschool Pilihan Mas Fatih

Ini lanjutan dari postingan sebelumnya ya.. Petualangan dimulai! Ketika Mas Fatih berusia 3 tahun, saya mulai mencari dan menilai basisschool di sekitar Den Haag dan Voorburg. Saya pribadi tidak akan memilih normal dutch basisschool dan christelijk basisschool (sekolah yang mewajibkan anak dan keluarganya menjalankan ritual agama kristiani). Alasannya, karena kalau normal dutch aja sih “agak …

Continue reading Basisschool Pilihan Mas Fatih

Memilih Basisschool di Belanda (?)

Salam, Jadi to the point aja ya bagi yang sudah penasaran dan gregetan karena saya terlalu lama snikpik di instagaram: Mas Fatih memilih IBS Yunus Emre sebagai basisschool nya. Ketika ditanya kenapa, alasannya simple but significantly powerful: karena aku sukaaa bangeeet sama Juff Fatima. Done! Mamak tak bisa berkutik lagi thoh. Goodbye deh semua metode-metode …

Continue reading Memilih Basisschool di Belanda (?)

Menjadi Orangtua yang Ikhlas

Ikhlas itu seperti air yang hanya "berputar" dari langit, menjadi hujan, dikotori, dimurnikan lagi menjadi awan; hanya untuk menghidupi.   Tulisan kali ini sebenarnya hanya sebuah katarsis dari ledakan pikiran dan uneg-uneg sih. Dari sekian curhatan dan pengalaman pribadi sebagai orangtua newbie. Menurut saya, kemampuan pertama yang harus dimiliki oleh semua orangtua adalah memurnikan keikhlasan. …

Continue reading Menjadi Orangtua yang Ikhlas

Selamat Malam, Bidadariku

Ini adalah malam ke-2065 aku berada di sampingmu. Setelah menggendong tubuh mungilmu ke tempat tidur, berbagi cerita dan cita sembari membelai rambut ikalmu, kemudian mengakhirinya dengan doa dan kecupan di keningmu, aku tertidur. Namun aku akan selalu terbangun. Tiga puluh menit setelahnya, ketika dengkuran halusmu mulai terdengar merdu, aku terbangun. Hanya demi memandangi lelapmu dan …

Continue reading Selamat Malam, Bidadariku

Karir Utama

Ini adalah catatan refleksi saya 5 tahun lalu, sepulang dari kuliah nutrition and dietetic di KU Leuven. Masih relevan, apalagi ditambah peran sebagai ibu saat ini. Jadi emak kudu pintar wkwkkw. **   Kurang lebih 24 jam yang lalu saya mengikuti kuliah Nutrition and Dietetic di Kawasan Gasthuisberg, Leuven, Belgia. Kawasan rumah sakit yang terintegrasi dengan kampus …

Continue reading Karir Utama

Tak Bisa Menunggu (1)

Pagi cerah, perkutut di depan rumah berkicau, buah ceri mulai bergrelantungan di pohon penyejuk halaman depan rumah, gemericik aliran sungai kecil di samping rumah melengkapi kehangatan mentari Sabtu itu. Riana menyesap teh hangat favoritnya, kamomile plus setangkup roti bakar nutela. Sarapan yang ditemani oleh majalah kesayangannya.   Bel berbunyi. Riana tak bergeming, ia terlalu asik …

Continue reading Tak Bisa Menunggu (1)

Tak Bisa Menunggu (2)

Jakarta, Desember 2013.   Assalamualaikum,   Setidaknya sekarang aku mengerti. Meskipun, setidaknya ini dari sudut pandangku. Mengapa engkau tidak pernah datang dan menyampaikan apa yang kau rasakan. Sebab aku tidak pernah pantas untuk itu. Untuk mendengarnya pun tidak, apalagi untuk bersanding denganmu. Kau mahasiswa berprestasi kampus ternama bangsa ini, kau menjadi ketua BEM fakultas, bahkan …

Continue reading Tak Bisa Menunggu (2)